Selamat Datang Ke Blog Batu Geliga, Buntat, Kayu Mistik dan Barang Berhikmah

Segala batu-batu geliga, buntat, mustika, kayuan dan barang-barang berhikmah yang asli dan alami dari Negeri Sabah yang dipaparkan di sini adalah untuk dikongsi bersama dan dimaharkan kepada yang berminat.Pihak saya juga mengalu-alukan semua pihak untuk bekerjasama dengan saya mencari barangan mistik dan harta karun di Negeri Sabah sejauhmana ianya dibolehkan oleh Hukum Islam dan Undang-undang Negeri Sabah. Insya Allah segala apa sahaja hikmah yang ada pada sesuatu barangan itu adalah DENGAN IZIN ALLAH YANG MAHA KUASA.

Tiada kuasa apa yang ada di alam ini melainkan daripadaNYA dan dengan izinNYA jua.INGAT...LAH..hanya DIA yang Maha Kuasa. Mulakan dengan BISMILLAH... tekadkan dengan IZINULLAH dan akhirkan dengan TAWAKKALTU ILALLAH

Sekiranya anda berminat dengan barangan dalam blog ini
SMS ke nombor 0128191941 DATU SANGKULA JULASPI nyatakan jumlah mahar,masa,tarikh dan nama serta alamat penghantaran. Penghantaran akan dibuat dalam masa 3-4 hari menggunakan Pos Laju. Jika ada sebarang pertanyaan email ke : Sangkula.julaspi@gmail.com.

Rabu, 18 Mei 2016

PERMATA TERATAI


Permata Teratai Kemerahan. Goggle saja khasiatnya, anda akan faham.

CINCIN GELIGA GEMUNGGAL HITAM


Cincin Permata Geliga Gemunggal. Koleksi peribadi untuk dimaharkan kepada yang berminat.Lihat kalimah yang muncul di permukaan geliga, anda nampak dan baca sendiri. Mistik, unik dan hanya ada satu sahaja.

YASSIN SATU BINTANG LAPAN



Duit Yassin Satu Bintang Lapan. Ada kalimah Allah Muhamad, Bintang Lapan, Bintang Kecil Empat Baris.

Logam lama dan antik jenis besi kuning. Pusaka orang lama.

BAMBU TUMPAT TEMU RUAS KEMBAR JALU


Bambu Temu Ruas Kembar Jalu. Bambu jenis tumpat dan dua ruas jalunya bertemu.

Jumaat, 25 Mac 2016

GAMBAR "MR FRANCIS, DR.CONYNGHAM AND NATIVE"


Gambar ini berasal dari Rekod Jabatan Arkib dengan tajuk Mr Francis, Dr.Conyngham and Native. Menurut Arkib " sehingga kini Arkib Negeri Sabah belum dapat gambar sebenar foto Datu Paduka Mat Salleh".

Gambar ini diambil pada bulan Disember tahun 1899. Mr.Francis adalah Pegawai Daerah Jesselton ketika itu sementara Dr.Conyngham pula adalah Pengarah Hospital Sandakan dan seorang Doktor Perubatan yang banyak membuat kajian berkaitan serangga di North Borneo.

Pada pertengahan bulan Disember 1899, Mr Francis Atkinson dan Dr Coningham telah menyertai Kapten C.H. Harrington dalam satu ekspedisi angkatan perang untuk menyerang Mat Salleh di Tambunan. Ekspedisi ini disertai oleh seramai 900 orang termasuk sekumpulan lebih kurang 680 orang Natives atau penduduk tempatan dari Tuaran dan Putatan yang diketuai oleh Native Chief atau Ketua Anak Negeri masing-masing.

Ekspedisi Harrington menjadikan Putatan markas pertama untuk berkumpul bagi menggerakkan angkatan perang. Tindakan ini bagi menyekat kemaraan pengikut Mat Salleh yang sedang menyerang Putatan.

Sebelum itu, para pengikut Mat Salleh telah menyerang Menggatal, Mengkabong, Papar dan yang terakhir mereka menyerang Putatan. Harrington telah dilantik sebagai Komander untuk menyerang balas Mat Salleh di Tambunan. Misi utama mereka adalah membunuh Paduka Mat Salleh dan memusnahkan Tambunan.

Kapten C.H. Harrington yang dilantik sebagai Komander Perang telah menjadikan Putatan markas pasukannya. Harrington dibantu oleh Mr Francis Atkinson yang mengetuai pasukan Polis dari Jesellton.

Ketika dalam perjalanan dari Putatan ke Tambunan, Dr.Conyngham sempat mengambil gambar  bersama-sama Native dari Putatan dan Tuaran. Beliau juga mengambil gambar serangga dan kutu binatang untuk melengkapkan kajiannya.

Pada tahun 1900 iaitu sewaktu menyerang Kubu Mat Salleh di Tambunan, Dr Coningham telah tercedera ketika melarikan diri dari serangan Pasukan Mat Salleh. Beliau satu-satunya Pegawai British yang tercedera dalam serangan tersebut.

Mr Francis pula telah diserang oleh penyakit Malaria atau Demam Borneo yang ketika itu tiada vaksin untuk mengubatinya dan meninggal dunia lebih kurang setahun kemudian. Satu menara Peringatan untuk mengenang jasa Mr Francis Atkinson sebagai Pegawai Daerah telah didirikan di Jesselton. Menara Jam tersebut dikenali sebagai Atkinson Clock Tower yang siap dibina pada tahun 1905.

Pada masa ini, Menara Jam Atkinson terletak disebuah bukit kecil berhampiran Balai Polis Kota Kinabalu di Jalan Gaya. Menara ini menjadi tarikan pelancong ke Kota Kinabalu terutama ketika mengunjungi Tamu Mingguan Gaya Street.

Jika dalam gambar ini ada Mat Salleh bersama Atkinson yang dalam misi menangkap dan membunuh Mat Salleh, sudah tentu Perang Tambunan tidak berlaku.

Selasa, 1 Mac 2016

IBU DUIT ASMAK


Ibu Duit yang telah diasmakan dengan ayat-ayat kerezekian dan doa mahsyur dari al quran. Insya Allah :

1. Memudahkan datangnya rezeki
2. Melariskan dagangan dan jualan
3. Melunturkan gangguan sihir yang boleh mengganggu kelancaran hidup dan pekerjaan harian
4. Menolak halangan yang mengakibatkan liatnya masuk rezeki
5. Memberi ketenangan dalam pekerjaan dan hidup seharian
6. Keberkahan dalam rezeki
7. Mengubati pelalau kedai
8. Pendinding premis niaga
9. pendinding diri dari sihir dan jin jahat

BATU ANGKAT 1000


Batu Sukang Angkat 1000. Mistik dan antik.

Permata cincin yang punya banyak khasiat :
1. Jika dipakai tenaga akan berlipat ganda, macam si Badang sehingga boleh angkat orang dengan mudah sahaja.
2. Anti Rasa. Rokok menjadi tawar, tiada rasa jika batu ini digenggam atau api rokok dicucuh pada batu kemudian isap tu rokok, segalanya jadi tawar dan hambar.
3. Pendinding diri dari jin syaitan dan sihir yang ampuh
4. Mengubati sakit-sakit badan, lenguh-lenguh, sakit otot dan lemah urat sendi.
5. Jika dibawa jogging atau lumba lari, tidak terasa cepat penat dan tenaga macam ada Turbo..
6. Menurunkan tekanan darah tinggi sehingga menjadi stabil dan sihat.
7. Menyeimbangkan toksik dalam badan
8. Anti racun.Jika dibawa menyembur racun rumput, racun jadi tawar